Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Hadits Arba'in ke-11: Perintah Meninggalkan Sesuatu Yang Meragukan

Saudara bisa berpindah ke materi hadits arba'in nawawi yang lain, semisal hadits arba'in pertama atau kedua atau yang lainnya dengan mengklik menu dropdown "Materi Hadits Arba'in" semoga membantu anda.

Berikut adalah hadits kesebelas dari kitab hadits arba’in nawawi, hadits yang menjelaskan tentang  Perintah meninggalkan sesuatu yang meragukan. Sebagaimana diceritakan dalam hadits arbain nawawi yang lain bahwa Apabila seseorang terbiasa dengan perkara yang syubhat maka orang tersebut akan terjerumus ke dalam perkara yang haram, diibaratkan  seekor domba yang digembalakan di lahan orang yang dekat dengan lahan orang lain, maka perlahan-lahan domba tersebut akan memasuki pekarangan orang lain. Berikut hadits kesebelas dari kitab hadits arba’in nawawi disertai dengan tulisan latin, terjemah dan penjelasan kandungan isi hadits. Apabila saudara mempunyai pertanyaan dan saran silahkan tulis melalui kolom komentar dI bawah atau melalui laman kontak

عَنْ اَبِيْ مُحَمَّدِ الْحَسَنِ بْنِ عَلِي بْنِ اَبِى طَالِبٍ سِبْطِ رَسُوْلِ اللّهِ صَلَّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : دَعْ مَا يَرِيْبُكَ اِلَى مَا لَايَرِيْبُكَ (رواه الترمذى و قال : حديث حسن صحيح)

Tulisan latin

'An Abi muhammadil hasan ibni ‘alibni abi tholibin sibthi rosulillahi shollallahu ‘alaihi wa sallama da’ ma yaribuka ila ma la yaribuka  (rowahut turmudzi wa qo la : hadits hasan shohih)

Artinya :

Dari Abu Muhammad Al Hasan bin Ali bin Abi Thalib, cucu Rasulullah shallallahu`alaihi wa sallam dan kesayangannya radhiallahuanhuma dia berkata: Saya menghafal dari Rasulullah shallallahu`alaihi wa sallam (sabdanya): Tinggalkanlah apa yang meragukanmu kepada apa yang tidak meragukanmu.. (Hadits Riwayat Turmudzi dan berkata : hadits hasan shohih).

Hadits Arba'in ke-11: Perintah Meninggalkan Sesuatu Yang Meragukan
Mengutip tulisan dari dr. Muhammad Mu’dunillah, Berikut 6 isi atau kandungan hadits kesebelas dari kitab hadtis arba’in nawawi :

  1. Perintah meninggalkan perkara yang meragukan (syubhat) dan mengambil perkara yang halal akan melahirkan sikap waro’.
  2. Keluar dari ikhtilaf ulama lebih utama karena hal tersebut lebih terhindar dari perbuatan syubhat, khususnya jika di antara pendapat mereka tidak ada yang dapat dikuatkan.
  3. Jika terdapat keraguan bertentangan dengan keyakinan maka keyakinan yang diambil.
  4. Sebuah perkara harus jelas berdasarkan keyakinan dan ketenangan. Tidak ada harganya keraguan dan kebimbangan.
  5. Berhati-hati dari sikap meremehkan terhadap urusan agama dan masalah bid’ah.
  6. Siapa yang membiasakan perkara syubhat maka dia akan berani melakukan perbuatan yang haram

Posting Komentar untuk "Hadits Arba'in ke-11: Perintah Meninggalkan Sesuatu Yang Meragukan"

close